Minggu, 29 Desember 2013

Siapa Bilang Dieng Kalah Dingin Sama Bromo? (12-14 Des 13)



Ceritanya ini perjalanan menyambut ulang tahun saya tanggal 13 Desember kemarin. #pamerr :D
Bersama Ela yang masih setia menjadi teman jalan. Rencana awal kami adalah keliling kota Solo, tapi dibanding city tour, kok rasanya lebih enak lihat pemandangan alam. Alhasil rute langsung dialihkan ke Dieng-Wonosobo.
Berhubung sudah beli tiket KA Senja Utama Solo maka perjalanan ke Wonosobo dimulai dari Yogyakarta. Bisa juga dari Purwokerto tapi sampai disana kemungkinan dini hari dan mengingat gak ada angkutan jelas ke terminalnya, jadi untuk cari aman kami ke Yogyakarta saja. 
Tanggal 12 Desember 2013 kereta Senja Utama Solo berangkat dari St. Senen jam 9.15 malam dengan tiket Rp 150.000.  Gak nyangka ternyata kelas bisnis bisa bersih juga. Kursinya pun masih amat cukup luas untuk duduk berdua. Semua kursi menghadap ke depan cuma ada satu kursi bagian tengah yg bisa hadap-hadapan dengan kursi dibelakangnya. Entah itu anugerah atau musibah?
                           
Sungguh semuanya akan lebih menyenangkan seandainya AC nya gak tepat menghadap ke jidat, yang bikin kami menggigil disko. Gak kami deh, saya saja. Berhubung saya yang kebagian duduk di lorong. 

Saat itu menyesal banget gak beli selimut. Pas akhirnya memutuskan untuk beli; "sudah habis, mba.." Tidaaaakkkk!!
Kereta yang seharusnya sampai di Yogyakarta jam 5 malah molor sampai jam 6 pagi. Buru-buru sholat subuh deh di mushola statiun tapi sinar mataharinya bikin berasa lagi sholat dhuha. Hahaha 
Hasil browsing dan telp ke travel Sumber Alam, katanya ada travel langsung ke wonosobo di terminal jombor dan berangkat jam 7 pagi. Kami pun bergegas ke terminal jombor via Trans Jogja. Merogoh kocek Rp 3000. Gak sangka ternyata rute perjalanan cukup jauh. Hati sudah dagdigdug takut ketinggalan travel.

Kami sampai jam 7 tepat di Jombor. Mata berkeliling mencari. Beberapa pos bis dan travel masih banyak yg tutup. Suasana sepi. Kami berdua celingak celinguk kebingungan. Nomor telepon travel Sumber Alam pun tidak aktif. Apa maksudnya nih??
Dua orang cewek dengan tampang keliatan banget bingung dan begonya, langsung memancing calo-calo bis berdatangan menghampiri. Mereka bilang kantor Sumber Alam baru buka jam 9, lalu menunjuk ke arah toko dibelakang kami yang memang tidak ada tanda-tanda kehidupan. Kucoba menelpon travel Sumber Alam lagi dan memang masih tak aktif. Kami melipir mencari solusi. Tak lama seorang bapak bilang : "Gak ada mobil yg langsung ke Wonosobo. Lebih baik dari sini ke Magelang dari Magelang baru naik lagi ke Wonosobo." 
Kami tahu itu tapi karena takut ketipu kami langsung tanya harga dan waktu, katanya dari sini ke magelang Rp 9000 waktu 1 jam lalu nyambung ke wonosobo bayar Rp 18.000 waktu 2 jam.

Akhirnya kami pun memutuskan naik bis Mustika menuju Magelang, yang parkir didepan mata.  Eh, ternyata bapak yg ngomong tadi itu adalah supir bisnya. Jahhh, ngerti dah gw!

Saat kenek menagih ongkos, saya kasih uang Rp 20.000 untuk dua orang. Eh, keneknya gak kasih kembalian dong. Langsung aja saya tembak; "kembaliannya mana 2000 ? kata pak supir ongkosnya 9000."
Mingkem dah tuh kenek. :D

Ingat, jangan lupa tanya penumpang lain sebelum membayar.
                   

Di bis menuju wonosobo, kami mendapat teman jalan yg sama-sama mau ke Dieng. Satu cowok muda bergaya rocker dengan gitar di balik punggung dan anting di bibir. Satunya lagi mister bule dari Australia dengan gaya rambut panjang  ala om Mac Gyver.

Perjalanan memakan waktu 2 jam dengan kondisi ngebut serampangan serta asap rokok  yang ngebul dimana-mana. 
Begitu sampai di terminal Wonosobo, kami lalu naik angkot kuning (Rp 2000) lalu turun dimana gitu. Soalnya mas Rocker itu yg memandu jadi kami asal ngikutin, gak pake mikir lagi. :D

Dari situ kami lanjut naik elf menuju Dieng (Rp 12.000). Waktu perjalanan 1 jam lebih dan udara semakin dingin.

Satu persatu teman jalan kami turun duluan. Baru mudeng kalau si mas rocker sudah melepaskan anting dibibirnya, mungkin karena mau pulang ke rumah kali. Ahahaha.
Selanjutnya si mister bule pun pamit turun duluan.  

Kami sampai di depan Hotel Gunung Mas jam 11.30 siang. Sebelum check in, kami makan dulu di RM Dieng tepat di depan hotel. 

Nasi sayur dengan setengah porsi sate sapi dan teh manis panas dibayar seharga Rp 20.000. 

Lumayanlah setelah dari tadi menahan lapar karena saat pagi puasa sarapan.

Booking room di hotel Gunung Mas kami pilih yang Rp 150.000 dengan air panas dan gak pakai sarapan.
Kata orang, air di dieng itu dingin mampus, betul banget men!

Kami diajari menggunakan heaternya. Caranya mirip seperti menyalakan kompor karena dia pakai gas tapi setelah sempat meledak, (sepertinya kami gak paham menggunakannya) kami memilih kedinginan mampus dibanding kebakar hangus.
                                    

Jam 2 siang setelah selesai mandi dengan air es sambil jerit-jeritan kedinginan, kami pun beranjak menuju komplek Candi Arjuna. Cuaca kala itu hujan rintik-rintik maka kami buka payung dan mulai mengenakan celana jas hujan. Jalan kaki kita! :D

Jarak perjalanan mungkin 1 kilo, entahlah saya gak ahli mengukur jalan tapi agar dekat dengan candi inilah menjadi alasan kami memilih Hotel Gunung Mas. 
Sesekali kami iri melihat mobil elf pariwisata yg jalan melewati kami. Seandainya kami cukup berani untuk menghadang dan numpang. Hahahaha.
Menuju komplek candi tidak ada pemungutan biaya, entah kenapa?!
Kami pun asal masuk saja. Lalu mengikuti jalan setapak memasuki komplek percandian, terus jalan lebih ke dalam. Suasana sepi tapi ada saja pengunjungnya. Satu - dua orang terlihat, meski hujan membasahi badan.

Saya kagum melihat bagusnya rerumputan dipinggir komplek candi. Bukan rumput liar sembarangan tapi seperti rumput di lokasi permainan golf.  Komplek candi jadi terlihat rapih dan tenang.
                     
                         
                          


Kami meneruskan perjalanan sampai ke Candi Gatot Kaca. Hampir mirip reruntuhan sebenarnya. Disini udara semakin dingin, buktinya mulai keluar asap ketika kami bicara. See! Itu bukti Dieng lebih dingin,men! Kalau di Bromo mulut keluar asap karena dingin itu, saat menginjakkan kaki di daerah kawah bromo. Lah, ini baru dikota aja sudah berasap, belum muncak men!
Kami berjalan kaki untuk lanjut ke Kawah Sikidang, bisa tanya warga untuk petunjuk jalan. Gampang kok, tinggal lurus kemudian pilih kanan atau kiri. :D Sebenarnya bisa saja naik ojek, tapi ada yang bisa jalan kaki maka kami pilih berjalan. *bilang aja gak ada budget* Wuakakakak
Awal perjalanan masih banyak komplek perumahan, seterusnya mulai sepi dan tinggal dikelilingi pohon-pohon saja kemudian lama-lama tercium aroma belerang. Sebenarnya dalam hati saya agak seram juga. Secara kami cewek-cewek cuma jalan berdua saja ditengah hutan belantara gak jelas begini tapi saya pendam saja, gak bilang ke Ela. Takutnya dia juga merasakan hal yang sama, rasanya sayang kalau menyerah setelah jalan sejauh ini. Eh, mendadak lewat tukang ojek dengan jas hujan berkibar-kibar, Alhamdulillah gak salah jalan berarti. #kalem
Masih tak ada pemungutan iuran memasuki kawah Sikidang ini.                           
      Yuk jalan kaki! :)
                     
      Kami gak mendekat ke kawah, gak ada waktu, buru-buru juga takut :D

Dari kawah kami lanjut ke Telaga Warna. Saat itu kaki sudah pegel banget dan kebetulan ada ojek lewat maka dengan harga 20.000/2org (cenglu) kami diantar ke Telaga Warna dan nanti di pulangkan ke Candi Arjuna lagi.

Di telaga warna kena bayar tiket Rp 2.000. Banyak bunga pecah seribu/Hydrangea disini. Sepertinya bunga-bunga tumbuh subur di Dieng. Mungkin karena hujan jadi kami tidak begitu menikmati. Belum lagi harus buru-buru karena ada tukang ojek yang menunggu.
                   
                    
Dari situ kami mendapat tawaran melihat sunrise di puncak sikunir keesokkan harinya seharga 100.000/2org dengan bonceng tiga. Namanya pak Sadikin (085227649273), Ia petugas loket Telaga Warna.

Saat naik ojek pulang ke Candi Arjuna, tukang ojeknya minta tambahan karena dia marah telah menunggu lama kami di telaga tadi. Kami pun bersikeras kalau bapak ojek sendiri yang bilang mau menunggu. Yah, resiko dong. Ngotot-ngototan lalu keras-kerasan suara akhirnya dia menyerah juga. :p

Sebelum pulang ke Hotel kami mampir ke RM Dieng lagi untuk mencicipi mie ongklok khas wonosobo. Mirip mie ayam tapi rasanya rada manis dan kalau mie ayam sayurnya sawi kalau mie ongklok sayurnya kol. Ahahaha. Kuahnya rada kental, yang jelas rasanya cukup enak apalagi kalau lapar. :D  Setelah kenyang kami tinggal nyebrang buat tidur di hotel. #cakepdah
                                

Sampai di hotel kami minta air panas sama ibu Ine, pemilik Hotel. Lumayan buat persediaan air buat naik ke puncak Sikunir besok dan makan pop mie. :D

Malam itu udara semakin dingin. Si Ela tepar karena sakit masuk angin. Ada dua selimut yg tersedia tapi masalahnya selimut itu akan menjadi dingin kalau tidak ditiduri. Begitupun bantal-bantalnya. Kasurnya juga. Semua barang akan terasa dingin kalau tidak tersentuh, jadi awal-awal merebahkan badan di kasur, yang terasa adalah menggigil kedinginan. 

Menjelang tengah malam, mendadak saya terbangun. Sumpah dingin parah!
Sempat terbersit ide pesimis, bagaimana caranya kami selamat melewati esok pagi mencari sunrise, kalau malam ini aja rasanya seperti hampir beku. Jadi ingat pesan bbm dari Ninna, "jangan sampe lu kena hipotermia."
Ela langsung kubangunkan. Kami harus mengenakan jaket, lengkap dengan sarung tangan dan kaos kaki juga. Cover seluruh tubuh!
Sekalian persiapan untuk sunrise besok pagi, jadi begitu bangun langsung bergegas keluar. Gak sibuk ganti baju, kalau-kalau telat bangun.

Begitu rebahan lagi dikasur, rasa dingin dari kasur muncul kembali tapi untunglah karena menggunakan jaket jadi lebih cepat hangat.

Tepat setelah azan subuh, tukang ojek kami datang. Bukan pak Sadikin tapi anaknya, Mahi. Berbeda dengan tukang ojek kemarin, dia lebih ramah menjawab dan lebih sabar menghadapi dua cewek banyak maunya ini. Ahahahaha.

Perjalanan cenglu (bonceng tilu) jam 4 subuh pun dimulai. Hembusan angin dingin tiap kali menampar pipi, sungguh bikin merinding. Beberapa milky way terlihat di langit. Meskipun tidak sebanyak di Bromo tapi cukup menghibur.
Hampir 1 jam perjalanan ketika akhirnya kami memasuki suatu daerah yang ditandai dengan sebuah gapura bertuliskan 'Sembungan Village, Desa tertinggi di Pulau Jawa'.
Dalam perjalanan, kami sempat melewati telaga Cebong. Seandainya kami punya cukup waktu untuk singgah ke sana.

Oke,sekarang saatnya hiking! 
Seharusnya kami mungkin sudah cukup latihan dengan berjalan kaki menuju kawah Sikidang kemarin siang, yang entah berapa kilometer jauhnya tapi berhubung gak ada satu pun dari kami berdua yang pernah naik gunung alhasil berasa banget susahnya. Perjalanannya hampir gak ada jalanan datar, seringkali selalu mendaki naik. Kemiringannya pun curam banget, kalah dah tangga di kantor. Jauh pula. Lama lagi. Belum setengah perjalanan nafas kami sudah tersengal-sengal. Mas Mahi yang melihat kami mungkin merasa kasihan. Akibat faktor U, kayaknya nih. Unyu..unyu. Wuakakakak.
                         

Si Ela yang kecapekan mulai menyuruh saya jalan duluan. Mungkinkah saya ninggalin teman buat menikmati sunrise sendirian??   Mendadak langit mulai terang. Jangan-jangan sudah sunrise? Antara kesal dan pasrah, kami tetap melanjutkan perjalanan. "Mendaki gunung, lewati jurang".

Begitu sampai di puncak sudah banyak orang yang berkumpul, sibuk mengambil foto. Anehnya kok gak dingin ya? Eh, baru terbersit pikiran seperti itu mendadak hembusan angin lewat. Brrr, sarung tangan..! mana sarung tangaannnnn?? 
Herannya, beberapa anak muda disebelah kami justru sedang sibuk melepas baju mereka dan mulai berpose bak super hero. Hellooo, mau nunjukin ke siapa sih lo??                     
                     
                     

Lihat gambar diatas kan? Gak lengkap ke Dieng kalau gak coba mendaki ke puncak sikunir dan melihat sekumpulan awan ketika ada golden sunrise.  
Sebelum pulang, kami dimintai retribusi Sikunir sebesar Rp 4000 /org.

Sampai di hotel sudah jam 6.30. Kami langsung bergegas packing sambil sarapan popmie.
Nah, lu pikir setelah selesai mendaki semuanya kelar? Nope. Penderitaan belum berakhir, men. Kami masih harus jejeritan lagi karena mandi air es. Aaakkkk!!

Bayangin aja, air di frezer kulkas yg biasanya cuma buat minum sekali-kali, sekarang buat dibasuh ke badan. Kelamaan mandi, tangan bisa langsung kebas/mati rasa. Gak percaya? coba aja latihan cuci muka dulu pakai air frezer tersebut, gak usah dibasuh ke badan dulu deh. :P

Akhirnya waktu pulang pun molor, yang seharusnya sampai di Yogyakarta jam 12 siang, kami baru sampai jam 2 siang. Perut keroncongan parah tuh.  
Ketemu Ninna deh, si red bean-kacang merah!
Di Yogyakarta kami ingin berkunjung ke Taman Aer-Taman Sari tapi berhubung telat, alhasil cuma mengitari Taman Sari karena taman aernya keburu tutup. 

Kereta berangkat jam 7 malam di Yogyakarta, siapa sangka kereta Senja Utama Solo kali ini tidak sebagus kereta saat pergi dari Jakarta. AC nya juga tidak lebih dingin tapi pihak KAI pintar mensiasatinya. Mereka memperkerjakan pelayan yang lebih cantik dan ganteng. Ahahahaha.
Keesokkan harinya kami sampai di St.Senen jam 5 subuh, dalam kondisi........
belum mandi tentunya. #yaiyalah :D

Nah, kalau ditanya kesimpulannya, ternyata cowok-cowok di Dieng itu cakep-cakep loh. Ahahahaha. #catet #pentingbanget
Lalu buat kamu yang gak kuat dingin, siapin baju hangat senyaman mungkin. 

Cuaca kami saat kesana itu siang hari hujan rintik bahkan sampai malam pun belum juga berhenti. Paginya cerah tapi tak lama kemudian langsung berkabut parah. Namanya alam siapa yang bisa prediksi, ya? 
Persiapkan saja diri sematang mungkin, sisanya tinggal menikmati. Mau susah - senang, dinikmati saja biar happy. :)
                      

Happy travelling.
Kembang kol.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar